Cerpen Cinta Sedih: Jika Hatiku Bisa Berbisik

Cerpen Cinta Sedih: Jika Hatiku Bisa BerbisikBagi makhluk yang diberikan perasaan begitu dalam tiada lain selain dari manusia, yang diberikan oleh sang penciptanya sebuah hati yang dapat merasakan sakit begitu dalam bila terluka bahkan lebih sakit jika teriris oleh sesuatu yang tajam. Bagi sahabat rumah remaja, bagi kalian yang pernah merasakan cinta dengan seseorang, kalian harus bersyukur karena itu adalah anugerah terindah yang pernah tuhan hinggapkan kepada kalian cobalah baca cerpen berikut ini ceritanya sangat sedih. Selamat membaca…..

Tatapannya nanar, nafasnya terasa berat seketika. Berdiri tegak dengan pelengkap kerapuhan untuk kemudian berusaha ditutupinya. Perlahan, air matanya memanas, tetapi sekuat tenaga ia tahan hingga dadanya terasa membuncah merasakan kepahitan yang begitu menyiksa. Hatinya terasa sakit, tidak menerima kenyataan dimana ia lihat secara langsung. Di depannya terpampang pemandangan yang baginya begitu menyesakkan. Sepasang manusia menunjukkan saling mengagumi dan mencintai. Kakinya yang sedari tadi terasa kaku, perlahan ia gerakkan. Berusaha sejauh mungkin menghindari hal-hal yang menjadikan ia semakin terpuruk.

Bersamaan dengan langkah kakinya yang teratur, hatinya berkata
“Lengkap dua tahun aku mengagumimu. Diam-diam menyanjungmu penuh kebanggaan yang selalu terselip di setiap batinku. Mataku tak pernah lepas dari memandangmu. Bagiku, indah itu adalah dirimu. Perasaan ini mengakar begitu dalam. Menancapkan seluruh kekuatan hingga aku benar-benar tak berdaya jika sehari tak melihat dirimu sama sekali. Rinduku besar hingga tak pernah bisa diukur begitu pula rasa kagumku padamu. Aku pun tak malu menunjukkan bagaimana diriku sebenarnya. Aku selalu mencoba mencari perhatian lewat tingkahku di depanmu. Bercerita, bersikap menyebalkan, jail, cerewet, apapun aku lakukan, asalkan itu memancing kalimat yang membawa kita menjadi lebih dekat. Lebih dari sekedar teman, itulah yang aku harapkan. Tapi, dirimu tidak pernah membiarkan itu terjadi. Kamu selalu menjauh dariku seolah-olah aku seperti wabah penyakit yang benar-benar mematikanmu seketika. Aku tidak berharap pembalasan darimu, hanya saja aku ingin kamu tahu bahwa perasaanku ada untukmu.

Awalnya aku mencoba berpikir positif. Kekakuanmu ketika berbicara padaku dan dinginnya tatapanmu ketika melihat diriku, itu memang bagian sifat darimu. Tapi setelah dua tahun ini aku jadi tahu bahwa sikapmu itu hanya berlaku untukku. Yah, aku memang ingin sekali diperlakukan istimewa oleh seseorang. Diperlakukan berbeda apalagi dengan orang yang begitu aku sayangi. Tapi bukan perlakuan berbeda itu yang aku maksud. Menyingkirkan aku dari kehidupanmu adalah hal terpahit yang pernah aku terima. Bukannya aku memaksamu untuk menerimaku di kehidupanmu, hanya saja perasaanku padamu semakin lama semakin menyadarkan aku bahwa dirimu memang terlalu tinggi bagiku. Aku merasa tak pantas mempunyai perasaan ini, layaknya sebuah benda yang tidak berguna sama sekali. Benda yang tak mempunyai nilai jual ataupun fungsi sekalipun.

Jika memang tidak bisa lebih, aku pun bisa menerima kalau hanya berteman. Saling bertegur sapa, bercanda, bertanya kabar, sesuai hubungan seorang teman. Tapi itu tidak berlaku diantara kita. Kita seperti berada di jarak terjauh dan selalu ada sesuatu yang menghalangi. Sampai detik ini aku tahu bahwa hatimu benar-benar bukan untukku”

Reka Reivaldo
Kepalanya ditundukkan semakin dalam dengan mata terpejam menikmati semilir angin yang membawa angannya jauh ke tempat yang tidak diketahuinya. Di bahunya bersandar dengan manjanya kepala seseorang yang dua minggu ini telah menemaninya. Jika ditanya dia bahagia atau tidak, dia segera menggeleng. Bukan tidak bahagia, tapi dia benar-benar tidak tahu. Ada sesuatu yang bergolak di dalam dirinya. Meneriakkan bahwa dia kehilangan sesuatu yang benar-benar berarti. Seketika matanya terbuka seperti ada sesuatu yang mendorongnya untuk memalingkan wajah ke balakang. Tepat disana seorang gadis melangkah menjauh meninggalkan tempat ia duduk dengan kekasihnya. Dia meringis. Seketika dia tahu akan apa yang hilang darinya.

Bersamaan dengan tatapan matanya, hatinya berkata
“Dua tahun aku menyimpan perasaan ini terhadapmu. Perasaan terdalam yang pernah aku rasakan. Tersenyum sendiri melihat betapa lucu dan cerewetnya dirimu. Bagiku kamu adalah bagian dari kata sempurna. Sehingga menyadarkan aku bahwa aku memang tidak pernah pantas untukmu. Mungkin kamu tidak tahu kalau aku berusaha untuk menutup mulut dan benar-benar memfokuskan pendengaran jika mendengar kamu mulai bercerita ini itu.

Aku ingin berkomentar mengundang hubungan lebih dari teman. Tapi mulut ini seketika menjadi kaku, tidak tahu harus berkata apa. Ada sesuatu yang membuat aku terlihat bodoh di depanmu. Kamu tidak akan pernah tahu bahwa jauh di dalam diriku selalu berteriak menyebut namamu ‘Rishta Denia’. Maaf, bukan aku bermaksud untuk selalu menghindar darimu, hanya saja aku tidak ingin kamu melihat lebih dalam betapa tidak pantasnya diriku untukmu.

Mungkin kamu melihat kekakuan dan dinginnya pandanganku terhadapmu. Bukan menganggapmu rendah, hanya saja itu satu-satunya jalan agar aku dapat menghapus rasa ini yang bahkan aku tak berhak untuk merasakannya. Sampai dua minggu lalu, memutuskan hal lelucon yang benar-benar membuatku sedikit gila. Menjalani sebuah hubungan hanya sebagai batas pelarian”

Sampai akhirnya, keduanya menyerah. Membiarkan tangan Tuhan mengatur akan apa yang terjadi nanti