Cinta yang Diawali dengan Rasa Kebencian

Cinta yang Diawali dengan Rasa KebencianRUAMAHREMAJA.COM – Seseorang yang mengalami rasa benci kepada seseorang apakah membenci karena sifatnya yang kurang bagus atau benci dikarenakan pribadi orang tersebut memang tidak baik. Namun jangan sangka jika seorang pria dan wanita yang membenci terkadang akan berakhir dengan perasaan cinta. Seperti dengan cerpen yang admin akan berikan pada kesempatan kali ini di baca baik-baik ya cerpennya…!!!

Kriing…kriing..kriiiing..
Suara nyaring benda itu sangat jelas terdengar di telingaku, matahari yang terik menyinari wajahku yang sedang bargegas untuk segera mandi…

“Hallo?, Lo di mana Ca?” sapaku
“Gue lagi siap siap mau brangkat sekolah nih…!, ada apa nin?” sahut Caca
“Lo bisa jemput gua gak?” Tanyaku
“Bisa, memangnya mobil lo mana nin?” Tanya Caca
“Mobil gua masuk bengkel ca, gara–gara kemaren gua nabrak gerobak orang…” Jawabku
“Ya udah lo tunggu aja di situ bentar lagi gua nyampe situ” sahut Caca

“Tiba-tiba terdengar suara mobil”
“Nah.., itu pasti Caca” kata Nina sambil membawa lari tasnya
“yuk nin cepet kita sudah terlambat 5 menit nih..” sahut Caca

Sesampai mereka di gerbang, satpam dengan seragam lengkap nya itu pun berdiri di pagar sekolah gue..
“Loh kalian kenapa jam segini baru nyampe sekolah, tau ini hari jam berapa?”
“Pak tolong kami tadi kena macet, izinkan kami masuk yaa..” kata Nina dengan muka yang sok sok sedih
“Oke, besok-besok kalian jangan pernah ngulangin lagi” kata satpam itu sambil membuka gerbang sekolah

Gue dan caca bergegas lari menuju kelas dan tiba di persimpangan kelas tiba-tiba gue nabrak rendi, “eh sory ya gua gak sengaja!!.” tanpa jawaban dari rendi gue dan caca langsung lari

Sesampai di kelas rupanya Pak salim sudah masuk Aduh..! “Gimana ni?” Tanya caca
Hmm, dengan beraninya gue ngetuk tu pintu, dan langsung masuk ke dalam kelas
“Jam berapa sekarang?” Tanya pak salim
“Sorry pak tadi kami kena macet” seru kami
“Tidak ada dispensasi buat kalian, sekarang kalian keluar!!!” cetus pak salim, dengan muka yang agak sedih kami pun keluar..

Tiba-tiba di pertengahan perjalanan kami jumpa sama Mr. joni
“Loh kalian kok gak belajar?” Tanya Mr. joni
“Hmm, kami dikeluarin Mr gara-gara tadi kami telat masuk kelas” jawab kami
“Ya sudah mendingan kalian masuk perpustakaan aja” sahut Mr joni
“Baik Mr” jawab Caca

Hmm gua pikir-pikir sih daripada kami masuk perpustakaan mendingan kami ke kantin Aja, perut kenyang dan buat gue gak bosen…
Ya udah, gue ngajak Caca ke kantin..

Sesampai di kantin kami ketemu rendi dan dia ngehampiri kami
“Tadi lo ya yang nabrak gue?” sambil ngelihat gue dengan mata yang sinis
“Iya, sory ya tadi gue gak sengaja nabrak lo soalnya gue udah telat, sory banget yaa” sahutku
“Iya” dan dia langsung pergi
“Iss gitu amat tu anak, sok cool banget!” cetusku
“Eh nin, si rendi tu ganteng banget ya… Rumahnya dimana ya?” Tanya Caca
“Dia tetangga gue yang baru pindah dari Yogyakarta, iss anak jelek and sombong gitu lo Bilang ganteng?, apa gak salah tu mata lo?” cetusku dengan mulut monyong
“Iya betul ganteng banget dia, loh kalau dia tetangga lo kan mantap tu, lo tiap hari bisa jumpa dia” Jawab Caca
“Idih, tampang macam dia dilihatin? Hmm yang ada nanti gue malah muntah lihatin muka dia” cetusku
“Please lah ca lo gak usah bahas dia bisa gak sih?” Tanya ku
“Iya, sory deh nin?”
“Iya, yuk kita masuk kelas, nanti dikeluarin lagi, mau lo?” tanyaku

Tiba-tiba di pertengahan jalan gua ketemu sama si Tika, hmm dia pacarnya si Rendi Itu, hmm sifat mereka gak beda jauh, sama-sama bisa buat orang kesel, ya otomatis sama lah Secara mereka pasangan double kerbo sehati, hahahahaha
“Heh lo gak usah sok keren ya?” sapa Tika
“Hmm anggap orang gila aja, memang udah biasa tu kerbo nyapa orang kayak nyapa Nenek dia” cetus tika dengan muka yang kesel

Sesampai gue di kelas, gue langsung duduk di kursi yang biasanya nemanin gue waktu belajar, Dan beberapa jam dengerin guru nerangin, bel sekolah pun bunyi, Kring… Kiring…
Gue dan Caca langsung menuju parkiran, tiba-tiba ada yang nyapa gue dari belakang.
“Hey Nin” eh rupanya irfan, irfan itu kawan Curhatan gue selain si Caca, dan dia sering juga curhatan sama gue, yaa bisa di bilang Kalau dia tu sahabat ke-2 gue setelah Caca
“Ehh ada apa fan?” tanyaku
“Gak ada gue cuma nyapa doang” jawabnya
“Eh fan lo gak latihan basket?” Tanya caca”
“Gak Ca gue lagi kurang vit nih” jawab Irfan sambil berjalan menuju parkiran
“Ya udalah gue pulang dulu ya” sapa Caca sambil membuka pintu mobil

Sesampai di rumah, gue langsung naik ke atas dan langsung masuk ke kamar, kerr.. kerrr suara Dering sms HP gue, ternyata ada nomor yang enggak gue kenal, dan tu orang bilang “hey”
Dan gue langsung bales dengan “hey juga, ini siapa ya?” tanyaku
“Aku tetangga barumu..!!” balasnya
“Lo Rendi?”
“Iya”
“Darimana lo dapat nomer gue?” tanyaku
“Gue minta sama si Caca tadi pas dia ngantarin lo pulang..” balasnya
“Jadi ada keperluan apa lo minta nomor gue?” tanyaku
“Gak ada gue cuman mau kawanan aja sama lo, boleh gue kawanan sama lo?” Tanya nya
“Boleh” jawabku dengan cuek
“Nin lo ada keluar gak nanti malam?” Tanyanya
“Ada, gue keluar sama si Caca, kenapa?” Tanyaku
“Gue boleh ikut gak?”
“Heh, nanti pacar lo tu marah” balasku
“Aku sama tika udah putus Nin” jawabnya
“Loh, kok bisa putus sih?” Tanya ku
“Gak tau gue Nin dia minta putus sendiri”
“Ya udah gue tunggu lo jam 8 di café harapan”
“Iya, makasih ya Nin?”

Sesampai gue di café rupanya tu anak sudah nunggu di depan café, dan dia nyapa gue “hey Nin, sory ya masalah kemaren”
“Iya gak papa, tapi gue ada sebel juga lihat sikap lo yang sombong gitu” jawabku
“Iya gue nyadar juga sikap gue sama lo itu memang keterlewatan banget”
“Ya udah mendingan kalian baikan aja sana pet” sahut Caca dengan semangat
“Jawabnya sabil sok sok pasrah” Jawabnya

Setelah beberapa jam gue baru nyadar rupanya jam udah pukul 11.00
“Heh jam udah pukul 11.00 gue harus pulang kalau gak pasti nyokap sama bokap gue marah” Sapaku sambil beres-beres
“Ya udah yuk kita pulang” jawan Caca

Hmm hubungan gue sama dia udah mangkin bagus gue dan Rendi tampak lebih akrab Dari sebelumnya, dan gue sering juga smsan sama dia, ya udah gak terasa rupanya gue temenan Sama rendi udah hampir 5 bulan

Pas hari itu gue pulang sekolah dan gue langsung tidur siang dan malamnya
“Is sumpah deh gue capek banget dan siapa lagi sms gue malem-malem” tanyaku dalam hati
Rupanya si Rendi dia nanya “lo udah tidur Nin?” Tanyanya
“Ini baru mau tidur ren”
“Kenapa?” Tanya ku
“Gue mau bilang sesuatu Nin tapi ya udah lah gak papa besok aja, besok gue tunggu lo di tempat Biasa lo lari pagi ya?” jawabnya
“Iya Ren” jawabku

Keesokan harinya gue langsung siap-siap untuk bergegas mau lari pagi, and Caca pun Udah nunggu gue di depan, sesampai gue di sana rendi sudah nunggu dan dia nanya, “gue mau Ngomong sesuatu, boleh gak?” tanyanya
“Boleh memangnya lo mau bilang apaan?” tanyaku sambil bercanda
“Lo mau gak jadi pacar gue?” Tanya rendi sambil memberiku bunga
“Apa?”
“Heh Ren” tanyaku?
“Apaan Nin, gak salah kan gue nanya itu?” Tanya rendi
“Engga sih tapi”
“Tapi apa Nin” Tanya Reni
“Tapi gue juga cinta sama lo” jawabku
HAHAHAHA
“Jadi lo mau jadi pacar gue Nin?” Tanyanya
“Iya gue mau kok jadi pacar lo”
CACA pun sambil ketawa ketawain gue, “kan lo nin bilang gak Cinta tu buktinya udah jadian”
“Hahahaha, itu kan dulu Ca” jawabku sambil senyum
“Ah udahlah kalian yang penting sekarang Putri nina udah jadi pacar gua” sahutnya
Hahahahaha

SELESAI
Cerpen Karangan: Cut Dara Sari