Cerpen Terima Kasih untuk Hari Sialku Hari Ini

Cerpen Terima Kasih untuk Hari Sialku Hari IniRUMAHREMAJA.COM – Seperti biasa Admin mengawali ucapan terima kasih buat saudari Purtia Fitriani karena sempat share cerpennya. Jika sahabat rumah remaja ingin membaca cerpen ini sebaiknya siapkan ccemilan kecil untuk menemani Anda menerawang kedalamnya karena cerpen ini sangat seru untuk dibaca.

“Ok class hari ini kuliah kita cukup sampai disini dulu, jangan lupa kerjakan tugas kalian dan kumpulkan di meja saya besok jam 9 tepat, selamat siang”
“Siang paak..” ucap anak-anak tanpa semangat.

“Haah Pak Reno bisanya ngasih tugaaas aja, nggak liat apa wajah mahasiswanya sampe kaya lambang kimia gini” keluh David.
“Udahlah bro, nggak usah dibuat pusing..” ucap Dito teman setia David
Mereka berdua adalah mahasiswa jurusan komunikasi sebuah Universitas di Jogja. Mereka berdua mempunyai Karakter dan sifat yang sangat berbeda. David mempunyai obsesi menyelasaikan kuliahnya dalam 3 tahun jadi dia sangat memprioritaskan kuliah diatas hal lainnya, sedangkan Dito lebih mementingkan cara bagaimana dia tetap bisa eksis dalam setiap langkahnya di kampus.

“Enak aja lo panjul, lo bisa ngomong gitu karena lo cuma ambil 16 SKS doang, nah gue..”
“Ya siapa suruh lo ngambil 24 SKS, endingnya lo juga kan yang kebingungan ngerjain tugas, liat gue dong…” Dito menarik kerah bajunya seolah dirinya seorang don-juan.
“Ya gue sesuaikan sama IP gue dong, gue mampu kok.. nggak kaya lo.. yang pikirannya cuma hangout doang..” ujar David.
“Ah udah deh, jangan bahas itu lagi, mumpung baru jam 1 ni, gimana kalo kita nongkrong di KANYA aja..” ajak Dito.
“Ah ogah gue, gue mau pulang ngerjain tugas tau! Kalo sama elo endingnya pasti lupa waktu deh gue” bantah David.
“Alaah udah tenang aja kenapa sih, diajak nongkrong di caffe masa nggak mau, gue yang traktir deh..”
David pasrah saja ketika tangan Dito merangkul lehernya menuju KANYA, salah satu caffe favorit Dito.

“Vid kenapa sih lo, dari tadi bengoong aja? jangan bilang lo lagi mikirin tugas kuliah lo lagi ya..” Dito menyeruput minumannya banyak-banyak.
David melirik jam tangannya. “Dit, udah jam 3 nih, gue balik dulu ya.. thanks traktirannya, dah.” David berlari tergesa meninggalkan Dito.
“Yaah main kabur aja tuh anak..”

Baru saja memasuki rumahnya dan menarik nafas lega, David tersentak dengan suara mamanya. “David darimana aja kamu? Tolong gantiin mama anterin adik kamu les ya..”
“Yaah Mama kok David sih, David mau ngerjain tugas dulu ni ma.. kenapa nggak Mama aja sih?” David mengikuti langkah mamanya yang mondar-mandir sibuk memasang anting-anting besarnya.
“Nggak bisa sayang.. Mama mau pergi arisan, ini aja udah telat.. udah ya, jangan lupa nanti sekalian dijemput” kecupan di kening David sebagai tanda ‘no comment’.

David berjalan menuju kamarnya dengan langkah gontai tanpa semangat. Baru saja beberapa menit David merebahkan tubuhnya di kasur, tiba-tiba Oding, adik David mengetuk pintu kamarnya keras-keras secara terus-menerus.
“Kak Daviid..Oding udah siap ni ayo anterin Oding..” teriak Oding.
David menggerutu jengkel. “Aahhh iya.. iya kamu tunggu di bawah dulu Dek..”

Selama perjalanan mengantar Oding, David terus saja melirik jam tagannya. Entah mengapa David merasa hari ini terasa begitu cepat, apalagi jika David mulai memikirkan tugas kuliahnya yang menumpuk, serasa ingin keluar dari bingkai hari ini.

Suara detik jam di kamar David yang sangat hening tidak menambah daya konsentrasi, malah membuyarkan kerangka ide dalam kepalanya. “Gue harus ngangkat kasus apaan ni? Aaaah.. pusing..” David kebingungan di dalam kamarnya. David tenggelam dalam kebingungannya sendiri tanpa didatangi solusi sama sekali. Selama beberapa jam David masih termenung menatap kertas HVS di depannya.
PIP..PIP…PIP…
David membuka ponselnya. “Iya, kenapa Dek?”
“Kak, jemput Oding sekarang..” pinta suara di sebrang sana.
“Emang ini dah jam berapa sih? Kok cepet amat lesnya?”
“Jam 6 kak, cepetan ya temen-temen Oding udah pulang semua ni..”
David meraih jam beker di mejanya dan benar saja jarum jam tepat di angka 6.
“Aduuuh kakak lupa, kamu tunggu kakak ya..”

Setelah menjemput adiknya, David terpaksa harus menunda tugasnya. Bukan lagi karena Dito, mama ataupun adiknya Oding. Tapi Vita, cewek cantik yang baru tadi siang pindah rumah tepat di samping rumanya dan malam ini sedang bertamu ke rumah David bersama kedua orangtuanya, dalam rangka makan malam bersama tetangga dan syukuran rumah baru.
“Kak David bukannya kakak lagi sibuk ngerjain tugas kuliah? Kok malah ngobrol-ngobrol sama Kak Vita sih?” Tanya Oding
“Sstt.. jangan bilang gitu dong Dek, mumpung lagi ada tamu hehe, masa kakak tinggalin gitu aja, nggak sopan dong..” bisik David.
“Hmmn tamunya atau cewek cantiknya yang nggak mau ditinggalin…” cibir Oding.
“Sssst.. Dek jangan keras-keras…” David membungkam mulut adiknya.

Acara makan malam itu akhirnya selesai pukul 9 malam. Setelah pintu rumah David tertutup barulah pikirannya kembali pada tugas-tugas yang menunggunya di meja belajar. Terutama tugas Pak Reno yang harus dikumpulkan besok pagi.

PIP…PIP…PIP
David membuka ponselnya malas-malasan. “Ngapain lo nelpon-nelpon gue Dit? gangguin gue aja lo”
“Weiits..napa lo emosi gitu bro? Gue tau.. pasti tugas lo belum selesai kan.. ahahaa..” tawa Dito terdengar sangat nyaring di telinga David.
“Eh malah ngetawain gue lo, udah ah kalo nggak ada yang mau lo omongin ke gue, gue tutup telpone lo..”
“Eh jangan dulu bro, gue punya info penting buat lo ni. Si Silvi nanyain lo tadi sore, kayanya dia…”
“Ah nggak penting amat sih info lo, udah ah gue mau ngerjain tugas gue!” David menutup telpone nya cepat-cepat. “rese’ amat ni anak” umpat David.

2 jam menghadap paper nya, David menjadi semakin stress, jangankan 1 kata bahkan 1 huruf pun belum ada dalam paper dan pikirannya saat ini.
David mengacak-acak rambutnya. “Aaaarrrhhggg… gue harus buat apa?!!!”
“Vid.. David.. kamu itu kenapa sih? malam-malam, teriak-teriak! Ini sudah jam 11 sayang, Jangan berisik, gangguin orang tidur tau nggak…” kata Mama.
“Iya Ma.. maafin David…” ujar David. “Mati gue! masa jam segini gue belum dapat ide apapun, gawat.. gawat. mana gue udah ngantuk berat lagi”
David sempat menulis sebuah kata dalam papernya tapi karena matanya sudah nggak mendukung lagi tanpa sadar akhirnya kepala David tertelungkup di meja belajar.

Seseorang mengetuk pintu kamar David keesokkan paginya. “Vid.. David.. bangun, apa kamu nggak kuliah?”
Sedikit tenaga mendukung David menjawab pertanyaan itu. “Aduuh Ma, David masih ngantuk banget ni.. emangnya sekarang jam berapa sih?”
“Jam 8”
“HAH?! Jam 8?? Kok Mama nggak bangunin David dari tadi sih, aduuh telat ni David, mana tugas gue belum selesai lagi, mampus deh gue..” dengan bergegas David memaksa matanya terbuka.
PIP..PIP..PIP
Tertera nama Dito di layar Ponsel itu. Tapi David hanya mendiamkan dan tidak memperdulikan ponselnya yang terus berbunyi itu.
PIP..PIP..PIP..PIP..PIP..
“Ni anak masih aja gangguin gue.. masa bodo’ lo mau nelpone gue berapa kali juga nggak bakalan gue angkat!”

Jam 8.45 David baru saja menyelesaikan tugasnya.
“HA?! Jam 8.45?? mampus gue… Ma David berangkat dulu daa..”
“Eh nggak sarapan dulu kamu?” Tanya Mama
“Nggak, David udah telat banget..” kata David di tengah langkah seribunya.
Mama David hanya bisa menggelengkan kepala melihat tingkah laku anaknya yang tergesa-gesa.

200 meter dari kampus tiba-tiba motor David ngadat nggak jelas.
“Aduuuh apa lagi ni? Masa motor pakek ngadat segala sih, nggak tau gue dalam keadaan darurat aja.. aahh” David menendang motornya dengan jengkel.
PIP..PIP..PIP..PIP
PIP..PIP..PIP..PIP
PIP..PIP..PIP..PIP
Jengkel mendengar suara ponselnya yang terus mengganggu, David mematikannya seketika itu juga. Sedikit putus asa dengan keadaannya, akhirnya David memutuskan untuk berlari kekampus demi tugas di dalam tasnya.

Dengan tergesa-gesa David menuju kelas Pak Reno, sampai-sampai panggilan Dito pun tidak diperdulikan. Saat memasuki kelas, David kebingungan melihat kelasnya yang kosong tanpa ada seorang pun di dalamnya.
David melirik jam tangannya. “Adduuh udah jam setengah 10 pantes aja kelas kosong, pasti Pak Reno udah di kantor ni..” David mulai berlari lagi menuju kantor.
“Vid! David! Tunggu Vid!” teriak Dito.
Tapi percuma David masih terus berlari kencang menuju kantor.
“Permisi Bu numpang tanya, ruang Pak Reno sebelah mana ya Bu?” Tanya David kepada salah satu dosen yang sedang istirahat.
“Sebelah sana..” Dosen itu menunjuk ke sebuah ruang di depannya.
“Makasih Bu” David melihat ruangan itu juga kosong dan dia kembali bertanya kepada dosen tadi. “Eehm.. Bu, kok ruang Pak Reno kosong ya?”
“Hari ini Pak Reno tidak ke kantor, istrinya masuk rumah sakit tadi pagi”
David tercengang. “Ooh gitu ya Bu, terima kasih Bu..”
David meninggalkan kantor dengan langkah gontai tanpa semangat. Kertas di tangannya seolah hanya bungkus makanan yang harusnya sudah dibuang ke tempat sampah! Dito menunggu diluar kantor dengan santai.

“Kenapa lo nggak bilang sih Dit?” tanya David dengan nada kecewa dan lemas.
“Gue udah coba, elo nya aja yang nggak mau dikasih tau.. kanapa lo nggak angkat telpone gue tadi, pakek direject segala lagi, kenapa lo nggak berhenti waktu gue panggil lo tadi? Salah lo sendiri kan..”
“Aah udah deh nggak usah dibahas lagi, gara-gara tugas ini nih sampe gue nggak sempet sarapan, laper banget ni gue sekarang.. sialan. Mana motor gue ngadat lagi..” keluhan David dibarengi suara keroncongan dari perutnya.
“Udah bro yang penting sakarang lebih baik lo nenangin pikiran lo dulu okey, gue rekomendasiin caffe baru deket kampus, tempatnya enak banget, mendingan kita kesana gimana?”
“Nongkrong aja pikiran lo, ya udah lah..” jawab David pasrah.

David dan Ditto memasuki caffe dengan raut wajah yang berbeda. David yang masih dipenuhi rasa kecewanya, dan Ditto yang punya motif tersendiri memasuki caffe baru ini.
“Mbak!” panggil Dito kepada salah satu waiter caffe. “Vid lo masih mikirin tugas kuliah lo ya.. haha udah nggak usah dibuat stress gitu.. santai aja bro.. ada gue.. oh ya lo mau tau nggak kenapa gue ajak lo ke caffe ini? Pelayannya cantik bangeeet bro..” ujar Dito menggebu-gebu.
Seorang waiter mendekat. “Silakan mas. Ini menunya mau pesan apa?” kata waiter tersebut sambil menyodorkan menu book.
David yang tadinya tenang-tenang aja tiba-tiba tebelalak melihat waiter cantik di hadapannya. “Vita??”
“David?” balas Vita sedikit terkejut.
“Ternyata lo kerja disini?” tanya David lagi.
“Iya gue part time disini, gue pinjem modal bokap buat bangun caffe ini, itung-itung buat ngisi waktu luang gue sambil belajar bisnis, bosen gue kalo cuma kuliah doang…”
David tersenyum tanpa alasan.
Vita memeriksa tulisan di nota pesanan. “Pesenan lo ini doang? Ehm kalo gitu bentar ya gue ambilin pesenan lo…” Vita melenggok pergi.
Ditto yang sedari tadi heran melihat keakraban 2 orang di depannya itu, akhirnya buka mulut.
“Lo kenal cewek cantik itu Vid?!” tanyanya penasaran.
“Ya kenal lah dia tetangga gue..” David tersenyum penuh makna menatap Vita si waiter cantik itu dari mejanya.
Dito menepuk keningnya kecewa.