Ciri-Ciri Anak Gaul

Beginilah Katanya Kalo Mau Jadi Anak Gaul Menurut  Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI),  gaul adalah hidup berteman atau bersahabat. Bisa disimpulkan bahwa anak gaul adalah anak yang punya temen. Namun sayangnya, di Jakarta dan mungkin di kota-kota besar lainnya, banyak banget anak-anak muda yang salah mengartikan istilah GAUL. Mungkin kita pun termasuk ke dalam golongan yang salah mengartikan kata GAUL itu. Misalnya, dipikiran kita, gaul = punya barang-barang yang uptodate. Padahal sebenernya, itu bukan gaul, tapi TREND atau LIFESTYLE.

Nah, berikut ini adalah ciri-ciri anak gaul :

1.   Distro-man.

Kalo kemana mana, pasti pake pakean yang branded distro. dari mulai sepatu skate, clana, kaos sampe topi fully branded. pokonya udah kaya seleb yang diendorse sama produk tertentu, jadi dari atas sampe bawah satu produk kalo yang ga mampu ya ngentit duit SPP buat belinya, kalo yang mampu ya udah makin menjadi jadi.

2.   Motor lemah-syahwat.

Maksudnya bawanya motor bebek 110cc, tapi knalpotnya racing yang suaranya merdu. Buat apa ? ya buat ngalihin perhatian cewek ceweklah, godain di pinggir jalan plus adu trek trekan juga biar dikira jago, gentle, cool.

3.   Helm selalu dibawa ke mana-mana.

Nah ini juga nih yang absurd abis. Yang namanya helm ( biasanya merk NHK, INK, BMC, etc ) pasti dibawa kemana mana, kadang kalo main ke mall juga masih aja ditenteng tuh helm. Mau pamer apa jaga biar ga ilang sih ?
Emang pada ga kenal tempat penitipan barang ya ? Di motor juga kan udah disediain clip buat naro helm di bawah jok .

4.   Rokok.

Hari gini SMA gak ngeroko ? Kalo ini gobloknya uda stadium 4 kayanya. Sok sok-an rokonya marlboro,di tenteng kemana mana, kalo lagi ngeroko asepnya di mainin sok asik. Keren ? Norak iya !
Duit masih minta ortu aja blagu, kalo jatahnya abis palingan malakin ade kelas yang punya muka inosen biar pada takut. kalo uda dapet, ya ngeroko lagi.

5.   Pakean.

Celana model pensil yang nyeprit abiss, baju cingkrang, plus buku yang diselipin di saku celananya.This is the best part of foolish student, ngebedain sekolah sama tempat gaul aja masih gak bisa. Cukup satu kata  “KAMPUNGAN”